Kabupaten Garut Mulai Simulasikan Sekolah Belajar Tatap Muka

Bupati Garut (tengah) saat persiapan simulasi ayo (masuk) sekolah di SMPN 1 Garut.
Bupati Garut (tengah) saat persiapan simulasi ayo (masuk) sekolah di SMPN 1 Garut.

Dejurnal.com, Garut – Setelah dilaunchingnya Gerakan Ayo Masuk Sekolah, Pemerintah Kabupaten Garut kini melakukan persiapan untuk kembali berlangsungnya KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) di sekolah dengan dilakukannya simulasi sekolah untuk anak TK (Taman Kanak-kanak)/ PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini), SD (Sekolah Dasar) dan SMP (Sekolah Menengah Pertama) di Kabupaten Garut.

Bupati Garut, Rudy Gunawan telah memberikan izin untuk melakukan simulasi sekolah dengan kapasitas 30% sampai dengan 50% dengan mengutamakan protokol kesehatan.

“Pemerintah Kabupaten Garut dan saya selaku Bupati Garut dan Satgas Covid-19 Kabupaten Garut memberikan izin untuk melakukan simulasi sekolah bagi anak-anak SD, anak-anak SMP, bagi anak-anak TK dan juga sedikit PAUD dengan kapasitas 30% sampai dengan 50% dan ini merupakan simulasi dari Gerakan Ayo (Masuk) Sekolah kita utamakan protokol kesehatan,” terang Rudy.

Baca :   Saat Pandemi Covid-19 Perolehan Zakat Baznas Garut Meningkat Signifikan, Ini Besarannya

Ia juga telah mengecek salah satu sekolah di Kabupaten Garut yaitu SMPN 1 Garut untuk melihat bagaimana persiapan serta penerapan protokol kesehatan menjelang kembalinya anak-anak belajar di sekolah.

“Saya hari ini mengecek di SMP 1 Garut sekolah kebanggaan Kabupaten Garut ini ada team guard kita pastikan mereka pakai masker dan di sekolah sudah dipersiapkan cuci tangan, adanya social distancing dan tentunya kita mengurangi jam menjadi tiga jam. Ayo kita gerakkan lagi anak-anak semangat ke sekolah,” ucapnya.

Sementara, Kepala SMPN 1 Garut, Aceng Mulyana mengatakan simulasi sekolah ini digelar dengan dibagi melalui beberapa sesi. Pihaknya juga menyiapkan 16 ruangan untuk proses belajar mengajar dengan menerapkan protokol kesehatan.

Baca :   Tanah Asset Kelurahan Digadaikan Lurah, Ini Kata Praktisi Hukum?

“Kami mencoba untuk minggu ini itu ada 8 kelas berarti kali dua ada 16 ruangan yang disiapkan disterilkan dan insyaallah untuk minggu depan kami tambahkan lagi untuk melihat momen ini apakah protokol kesehatan anak-anak ini betul-betul sudah mantap dan sudah bisa dijalankan semaksimal mungkin,”ujar Aceng.

Aceng menjelaskan yang melaksanakan simulasi sekolah kali ini adalah peserta didik dari kelas 7 dan kelas 8 dikarenakan kelas 9 sudah hampir selesai materi pembelajarannya. Untuk yang masuk hari ini kelas 7 dan kelas 8 karena kelas 9 sudah hampir selesai materi pembelajarannya jadi kelas 7 dan kelas 8. Jumlah siswa yang hadir hampir 160 dari 800 siswa kelas 7 dan kelas 8.

Ia berharap dengan adanya simulasi ini menjadi kebiasaan baru dan momentum penting dalam penerapan protokol kesehatan dalam proses belajar siswa.

Baca :   FPPG Minta DPMD Kabupaten Garut Lakukan Verifikasi Balon Kades Secara Terbuka

“Mudah-mudahan ini menjadi kebiasaan baru baik bagi kami maupun peserta didik dan ini adalah momentum penting bagaimana menerapkan protokol kesehatan yang sebenarnya di satuan pendidikan ini,” pungkasnya.***Udg