Pulau Cinta Ikon Wisata Situ Patengan

Situ Patengan merupakan obyek wisata alam favorit di Kabupaten Bandung. Sebagian orang ada yang menyebut “Situ Patenggang” dan ada yang menyebut “Situ Patengan”. Konon untuk masalah penyebutan tersebut keduanya sah-sah saja, karena dari kedua penyebutan nama itu masing-masing memiliki makna dan filosofi.

Ditengah danau atau situ Patengan ada sebuah daratan yang diberi nama Pulau Sasaka yang kemudian lebih populer dengan sebutan Pulau Cinta. Legenda menceritakan, zaman dahulu kala ada sepasang kekasih memadu cinta di pulau tersebut. Kedua kekasih itu bercengkrama, berkejar-kejaran, bersembunyi dan saling mencari.

Dalam bahasa Sunda arti kata saling mencari itu sama dengan “pateangan-teangan”. Dari kata pateangan-pateangan itulah lahir penyebutan atau pelafalan kata “patengan” . Dari sanalah asal-usul nama Patengan atau Patenggang (Patarenggang=Sunda).

Sejumlah leteratur menyebutkan, sejak tahun 1920 Situ Patenggang sudah banyak dikenal orang. Terutama dari kalangan orang Eropa. Bahkan mereka sampai membangun bungalau atau vila untuk tempat beristirahat,dan hingga kini bungalau-bungalau tersebut masih berdiri kokoh.

Sekarang, kawasan wisata Patenggang lebih lengkap lagi dengan hadirnya wahana wisata Glamping Lakeside,tempat kemping elit dengan layanan ala hotel berbintang. Karena di tenda-tenda itu sudah tersedia bad, handuk bersih, air hangat, toilet, bahkan ketika penghuni kemah pengen makan minum tinggal naik saja ke atas bahtera yang tangguh “berlayar” di “samudra” kebun teh yang diberi nama “Pinisi Resto”. Disana tersedia berbagai menu makanan. Sambil makan di atas gladak bahtera, sambil menikmati keindahan alam Patenggang by night (Patenggang diwaktu malam). Luar biasa indahnya. Sejauh mata memandang terlihat beriak air danau yang bening tak bergeming seakan tak mau beranjak mengawal Pulau Cinta yang sakral dan dikeramatkan oleh sejumlah kalangan masyarakat Patenggang, yang menginginkan kearifan lokal Patenggang tidak terusik.

Baca Juga :   Pemkab Purwakarta Serahkan Bantuan Budidaya Domba dan Ikan Lele

“Kami tidak ingin kearifan lokal Patenggang di usik. Harapan kami biarkan Situ Patenggang itu lestari, biarkan situ Patenggang manfaat bagi masyarakat,jangan sampai Pulau Sasaka dieksplorasi karena tempat itu keramat buat kami,”ujar Dadang Muhtar, pengelola obyek wisata Situ Patenggang, kepada penulis.

Dan kenyataannya memang demikian, keberadaan Pulau Sasaka atau Pulau Cinta tidak akan di usik oleh pengembang karena Pulau Cinta merupakan ikon Situ Patenggang yang keberadaannya harus tetap terjaga dan lestari.

“Yang saya tahu Pulau Sasaka atau Pulau Cinta itu adalah warisan alam. Kita tidak akan mengganggu Pulau Cinta. Kita tak menyentuh itu. Justru Pulau Cinta itu akan menjadi ikon Patenggang yang harus dipertahankan. Perahu atau Pinisi Resto ini sengaja dibangun dengan menghadap Pulau Cinta. Dan ini meningkatkan tema dari lokal . Tema lokalnya apa? Ya, itu tadi, warisan kearifan lokal. Kalau kita berbicara warisan, warisan alam ini harus dipertahankan.” Kata Hong Ming,manager Glamping Lakeside.

Baca Juga :   Rumah Mantan Anggota DPRD Sukabumi Digeruduk Komunitas Rapi

Memang sejak awal pihak pengembang sudah memikirkan bahwasanya kawasan wisata Patenggang harus maju dan berkembang tanpa harus merusak lingkungan dan kearifan lokal.

“Jadi kalau ada indikasi kita akan merusak, melakukan eksplorasi, itu salah sekali. Malah kita mengangkat perekonomian. Tenda kita juga sistemnya digantung. Jadi serapan air tetap masuk. Pembuangan air kotor ada, jadi tidak mengganggu ekosistim,tidak mengganggu keberlangsungan hayati. Sejak awal hal itu sudah kita pikirkan,” jelas Hong Ming.

Pihaknya berkomitmen, pihaknya akan menjaga dan memberdayakan Pulau Sasaka.”Jadi masalah Pulau Sasaka atau Pulau Cinta, mari kita jaga dan berdayakan karena Pulau Sasaka itu merupakan ikon daya tarik Patenggang.” Tandasnya.

(Lili Guntur)***

Video Pilihan